BUDAYA CAKAP KASAR



BUDAYA CAKAP KASAR

Budaya cakap kasar yang diamalkan oleh satu komuniti masyarakat didalam Malaysia menarik perhatian saya untuk membuat satu pembetulan budaya. Mungkin sudah menjadi kebiasaan atau “lemak” yang membuatkan masyarakat ini saling memaki antara satu sama lain. Mungkin juga budaya ini sudah diwarisi oleh orang terdahulu.

Sudah rasa tidak berdosa apabila “memaki” atau mengeluarkan kata-kata kesat kepada kawan-kawan, saudara, adik-beradik mahupun ibu bapa sendiri. Bagi mereka ini adalah loghat bahasa yang menjadi kebanggaan dalam kebudayaan mereka biarpun adat tersebut telah banyak merosakkan hubungan semasa saudara dan keluarga.

Adakah kurangnya didikan moral atau mereka memang gemar berhadapan dengan keadaan seperti itu?. Itulah persoalannya. Adakah kurangnya didikan agama atau merasakan diri mereka betul ?. Hal ini amat menarik perhatian saya.

Budaya cakap kasar sebenarnya bukanlah asing dalam masyarakat kita dan memang kita selalu melihat ada orang memarahi seseorang atas satu kesalahan. Ya, memarahi seseorang yang melakukan kesilapan adalah sesuatu yang normal. Tetapi memarahi orang tanpa sebab yang munasabah adalah sesuatu yang tidak normal.

Adakah mereka tidak mahu “kepala mereka dipijak” yang membuatkan mereka menjadi begitu?. Ya, besar kemungkinan dalam situasi budaya cakap kasar ini mereka tidak mahu orang lain pijak kepala mereka dan memastikan mereka berasa berada ditahap yang digeruni.

Jika kita melihat dari segi sosial terutama di kawasan masyarakat ini kita akan dapat melihat keadaan wajah mereka yang masam dan tidak senyum kepada orang lain. Dan kehidupan seharian mereka juga seperti juga masyarakat lain seperti bersukan, gotong-royong dan lain-lain. Tetapi dalam kemasyarakatan tersebut mereka lebih selesa buat hal sendiri.

PERPECAHAN PERSAUDARAAN

Masyarakat ini lebih cenderung perbalahan antara keluarga, malah lebih teruk berlaku putus hubungan sesama saudara. Adakah ini sesuatu tradisi yang normal ?. Sudah tentu tidak. Bayangkan anda hidup dalam konflik kekeluargaan setiap hari dan apakah kesannya kepada anak-anak?. Sudah tentu anak-anak juga turut menjadi mangsa dan berada dalam keadaan tertekan. Akibatnya anak-anak akan mengikut jejak langkah ibu bapanya. Anak mana yang berada dipihaknya maka anak itulah yang disayang dan menghalalkan apa saja kata-kata kesat yang keluar dari mulut seorang anak asalkan berpihak kepadanya.

Apabila ini berlaku akan wujud satu tabiat dan akan merebak kepada anak cucu yang seterusnya. Maka berlakulah satu komuniti yang berpecah belah kerana mulut. Lidah kita jika tidak dijaga akan akan menjadi lebih tajam seperti mata pisau yang mampu membunuh jiwa insan.

Bagi mereka ini adalah perkara biasa tetapi bagi pendapat orang luar ini adalah perkara luar biasa dan tidak boleh diterima oleh masyarakat yang harmoni. Pandangan orang luar amat berbeza mengenai budaya ini kerana perpecahan persaudaraan bukan satu perkara yang baik.

Mereka hidup di dalam keegoan mereka sendiri yang tidak mahu mendengar pendapat atau nasihat daripada orang lain. Mereka hanya mendengar pendapat yang tidak bagus dari sebelah pihaknya sahaja. Berilah apa sahaja tazkirah , hadis-hadis , nasihat atau sebagainya mereka tetap tidak akan mendengar. Kerana budaya ini sangat kuat dalam hati mereka. Bagi mereka, apa yang mereka lakukan adalah betul dan apa yang orang lain buat adalah salah.

Sikap cemburu mereka juga amat kuat terutama melihat kemewahan yang dikecapi oleh saudara terdekat malah saudara kandung sendiri. Secara rasionalnya jika saudara kita mengecapi kejayaan kita juga turut gembira atas kejayaan tersebut tetapi bagi mereka jika tidak berada dipihaknya pasti akan dikecam oleh mereka.

Apabila kita berada di dalam komuniti ini kita terpaksa akur dengan budaya tersebut sedangkan kita sedar perkara tersebut tidak baik untuk diamalkan dalam kehidupan seharian. Lama kelamaan kita menjadi tertekan kerana tidak boleh masuk kepala dan mula rasa tidak sehaluan dengan mereka.

WARISAN TURUN TEMURUN

Mereka memang tidak diajar bagaimana untuk berkomunikasi dengan baik dan cara hidup bermasyarakat. Mereka lebih gemar hidup dalam kelompok mereka sahaja dan kehidupan seharian seperti itu membuatkan minda mereka tidak terbuka luas. Apabila kerap berlaku konflik kekeluargaan anak-anak menjadi mangsa makian mereka. Bayangkan dari peringkat umur 1 tahun sehingga dewasa mendengar kata-kata kesat orang tua dan saudara sulungnya. Lama kelamaan ia menjadi satu ikutan budaya yang tidak sihat.

Meningkat remaja pergaulan mereka menjadi lebih agresif sesama mereka. “babi, laknat, cibai..” semua adalah tatabahasa wajib bagi mereka. Bagaimana jika mereka berada dialam perkahwinan ?. Adakah pasangan mereka esok mampu tahan mendengar ungkapan seperti itu. Sebagai manusia normal sudah pasti tidak sanggup mendengarnya, tetapi bagi mereka itu adalah perkara biasa.

Sebagai contoh kita mengahwini saudara perempuan mereka, sepanjang perkahwinan kita selalu mendengar ungkapan kata-kata kesat kepada kita. Sudah tentu kita tidak biasa dan merasakan tidak dihormati oleh pasangan apatah lagi kita sebagai seorang suami.

Membebel dalam rumahtangga adalah sesuatu yang biasa tetapi mengeluarkan kata-kata kesat atas kesalahan kecil adalah tidak munasabah. Sejauh mana si suami mampu bersabar menghadapi semua ini?. Segala teguran si suami kepada isterinya hanyalah akan merumitkan keadaan dan lebih parah lagi akan membawa kepada penceraian.

Si mertua pasti akan menyalahkan si menantu kerana hal tersebut tanpa sebarang usul periksa. Pastinya sesuatu yang amat menyedihkan buat si menantu kerana gagal membetulkan keadaan. Apabila berada di dalam kelompok ini si menantu menerimanya dalam keadaan terpaksa. Kesannya berlaku pertelingkahan keluarga setiap hari tanpa dihiraukan oleh pihaknya.

SIMBAH MINYAK DALAM API

Kelompok ini boleh dikategorikan sebagai MINYAK. Dalam tubuh kita terdapat unsur api yang mana wujud perasaan marah. Bagaimanapun unsur api boleh dikawal dengan sikap sabar. Tetapi apa yang akan berlaku jika API disimbah dengan MINYAK?. Sudah tentu API bertambah marak dan boleh merosakkan diri.

Jika api disimbah dengan air pasti dapat memadamkan api kemarahan dengan cepat. Sedihnya budaya ini sangat susah ditinggalkan oleh komuniti tersebut. Masa berganti masa akhirnya ia menjadi satu tabiat dan budaya yang tidak baik untuk diwarisi kepada anak cucu.

Semua orang termasuk komuniti ini mahu keluarga yang bahagia tetapi bagaimana hendak mencapai kejayaan tersebut jika tidak mahu meninggalkan budaya yang diwarisi itu. Apatah lagi tidak menjaga hubungan dengan tuhan, sudah pasti akan terus berada di dalam permasalahan tersebut.

Sanggup memfitnah supaya maruah diri terjamin sedangkan perbuatan itu mampu membunuh jiwa sesorang yang lain. Itulah dia keegoan ditahap tertinggi yang hanya menjahanamkan diri sendiri. Kaya atau miskin mereka tetap sama jika tiada nilai-nilai moral dalam diri mereka. Mereka lebih pentingkan diri mereka sendiri dan tidak mahu mengambil kisah hal sekeliling mereka. Jika ada sesuatu isu merekalah pakar dalam hal “menegakkan benang yang basah.”

Tidak boleh ditegur atau dinasihati pasti wajah mereka berubah menjadi masam-masam kemerahan seperti kena sembelit. Mereka akan tetap dengan pendirian mereka bahawa mereka berada di jalan yang betul dan pendapat orang lain tidak boleh diterima pakai.

PUNCA

Punca segala permasalahan ini ada dari keegoan keluarga yang suka duduk dibawah tempurung. Mereka tidak mahu belajar dari kesilapan. Saya berikan contoh satu situasi yang boleh anda nampak dengan lebih jelas:

SITUASI ( A ) ABDUL (Orang luar) dan ANI (mereka)

ABDUL: “Ani… hati-hati jalan tu.. depan tu ada lubang..”

ANI: “Eh… aku tahulah nak jalan sendiri.. ko susah kenapa?.”

Tiba-tiba si Ani terjatuh dalam lubang tersebut

ABDUL: “Aku dah bagitahu depan tu ada lubang…”

ANI: “Ini ko punya punca… kalau aku tak layan cakap ko aku tak jatuh dalam ni..”

ABDUL: “Aku dah nampak lubang tu… sebab tu aku bagi amaran tadi..”

ANI: “ tak ada maknanya.. kalau aku tak layan cakap ko tadi.. aku mesti tak jatuh… ini semua ko punya pasal.. babi betullah ko ni.. susahkan hidup aku je…”

Dalam situasi ini Abdul cuba memberikan amaran tentang bahaya yang berada di hadapan tetapi Ani tidak mahu mendengar. Akibatnya Ani terjatuh dalam lubang tersebut dan menyalahkan Abdul atas kejadian yang berlaku. Adakah ia adil ?.

Apa yang menariknya mereka tetap tidak akan mengakui kelemahan dan kesilapan diri sendiri.

PENYELESAIAN

Tradisi ini perlu dihentikan dan tidak boleh diteruskan supaya tidak diwarisi kepada anak cucu kita nanti. Memang agak sukar untuk kita menasihati kelompok ini kerana keegoan yang amat tinggi dalam diri mereka.

Yang boleh mengubah mereka adalah diri sendiri dan yang paling penting semua ini adalah didikan awal ibu bapa. Terapkan unsur-unsur keagamaan dalam diri sendiri supaya dapat membuang segala keegoan yang sudah sebati dalam diri.

Dalam dunia ini tiada hasil yang tidak baik jika kita berbuat kebaikan, buat baik hasilnya baik. Mereka perlu buat perubahan drastik agar anak-anak tidak mengikut jejak langkah mereka sekaligus dapat mencipta satu keluarga yang bahagia.

Persoalannya adakah mereka mahu untuk berubah?. Sudah pasti tidak, mereka sukar untuk berubah. Mereka akan tetap dengan pendirian mereka yang mempunyai sifat keegoan yang tinggi.

Kamu tunjukkanlah sikap dan tauladan yang baik kepada mereka, bagi mereka sikap baik kamu terhadap mereka adalah satu kemestian dan tidak boleh membuat kejahatan kepada mereka. Peluang untuk mereka berubah amat tipis kerana mereka mempunyai mastermind mereka iaitu saudaranya.

KES-KES MENARIK

Banyak kes telah dilaporkan mengenai komuniti ini terutama kes penceraian. Jumlah yang amat tinggi berbanding komuniti lain. Bagi mereka kamu tidak suka dengan mereka itu kamu punya pasal sedangkan masih ada lagi jalan penyelesaian lain.

Kes bergaduh sesama mereka juga banyak dilaporkan. Pergaduhan adik beradik sehingga berlaku putus saudara dikalangan mereka. Mereka tidak kisah jika hal ini berlaku kerana bagi mereka perkara ini amat menyenangkan mereka kerana tidak mahu merunsingkan kepala mereka dan mereka dapat hidup sengan tenang.

MISTERI

Misteri budaya komuniti ini sentiasa berlegar-legar dalam kepala saya. Apakah yang mereka mahukan dalam hidup mereka?. Tidakkah mereka diajar dengan didikan agama yang memberitahu kita tentang kehidupan yang kekal abadi iaitu Syurga dan Neraka.

Majoriti kesemuanya bersikap demikian yang hidup dalam keegoan diri sendiri. Sanggup menunjuk kekayaan walaupun miskin. Ibarat kata pepatah “Orang Miskin Lupa Daratan”. Jika orang kaya bersikap begitu tidaklah pelik tetapi orang miskin bersikap begitu sesuatu yang menyedihkan.

Mereka hidup mengharapkan bantuan orang lain dan tidak akan berterima kasih dengan bantuan yang diberikan kepada mereka.

WUJUD

Ya, komuniti ini memang wujud dalam sebuah negeri di Malaysia. Kehidupan sosial mereka normal seperti masyarakat lain. Mereka mempunyai sejarah yang terbilang suatu masa dahulu tetapi sekarang semuanya hanya tinggal sejarah sahaja.

Mungkin sejarah lama mereka yang gah membuatkan masyarakat ini berasa mereka adalah bangsa yang hebat dan digeruni. Tanah bendang semua sudah tergadai, harta sekangkang kera menjadi rebutan sesama mereka.

Setakat ini sahaja perkongsian yang dapat saya kongsikan kerana saya berada dalam komuniti ini sudah lama dan akan sentiasa menjadi tanda tanya kepada diri saya.

No comments:

Post a Comment